Muhasabah

Tadi blackout,
Satu taman gelap,

Lepas usai solat maghrib aku baring-baring sekejap, merenung siling dalam kelam malam.

Banyak hal yang terlintas,
Banyak implikasi yang difikirkan,
Besar juga ujian yang Allah berikan ini.

InsyaALLAH ini sem terakhir, lepas ini antara sambung alam belajar atau melangkah ke pekerjaan masih diistikharahkan. Teringin juga sambung master diKorea itu. Dah, sudah dihantar borang pemohonan kalau dapat insyaAllah bulan september ini ke sana. Kiranya tiada graduasi la gitu. Bagiku tak pentingpun majlis itu. Moga dapatlah hajatnya..amiin

Perkara yang bermain diminda sebenarnya ialah hal keluarga. Menjadi anak lelaki tunggal didalam keluarga ini mencabar bukan? Keluarga aku ni unik sikit, perlu banyak sabar dan tolak ansurnya. Dan hal yang paling aku tak gemar, harta pusaka. Oh saudara mara boleh berpecah habaq hang. Tak mahir sangat isu ini.

Tapi itulah hidup ini bukan itu matlamat asasnya untuk kita risaukan. Hidup untuk menyiapkan diri bertemu Allah kelak. Jadual waktu penerbangan kita ke barzakh sudah ada, bila-bila saja gilirannya akan tiba. Moga ia tiba dalam khusnukhatimah hendaknya.

Ada asbab Allah jadikan syurga dan neraka itu bertingkat-tingkat. Sesuai dengan tahap keimanan hambaNya yang pelbagai juga. Iman ku apakhabar kamu sehari demi sehari?

Mujahadah yang manis.

Comments