Cermin mata

Bangun saja di pagi hari tangan mengapai-gapai mencari cermin mata.

YaAllah tiada!?.

Mungkin tertinggal di tandas semasa memberus gigi malam tadi barangkali, kata hati kecil ini. Ku melangkah ke sana, tiada juga. Ada ikhwan yang tersilap ambil mungkin. Dulu pernah jadi sekali.

Di urut dada sambil berdoa moga Allah permudahkan urusan. Cuak juga pagi esok ada peperiksaan akhir, kehilangan cermin mata bagaikan ditarik nikmat penglihatan itu. Yang rabun faham rasanya perasaan itu.
Terapi hati yang dipelajari dulu aku praktikkan. Senyum dan istighfar. Ajib sangat kaedah itu, dulu sewaktu kemalangan perkara yang sama juga aku buat. Doktor yang menjahit bibir aku geleng kepala dan marah.

"Jangan senyum bibir awak tu dah terbelah, saya nak jahit ni nanti makin besar luka tu.."

Terima kasih doktor untuk hospitality itu.

Cermin mata yang tinggal hanya cermin mata sewaktu kemalangan dulu. Yang itu sudah patah bingkainya.
Perlahan-lahan aku hidupkan engin motorsikal. Pergi Giant la sana ada Focus Point. Cabaran juga bawa motor dalam keadaan rabun ini.

Hati tersentuh dengan santun pekerja Fokus Point itu. Tidak seperti promoter biasa, sister itu bagai faham masalah yang dihadapi. Diberinya potongan harga lebih 30% dan dipanggil adik. Ok yang itu buatkan aku sedikit tersenyum. A part from that she is a non-muslims. Which for me its kinda rare to see a non-muslim with those attitude. MasyaAllah, malu bagi muslims yang buruk akhlaqnya.

Sampai di bilik terus bersujud syukur. Terima kasih Allah permudahkan.

Cerita ini biasa saja. Cuma bagaimana kita melihat sesuatu peristiwa itu yang luar biasa. Pandanglah setiap permasalahan itu dari kaca mata seorang mukmin. Setiap ujian dan nikmat yang Allah berikan seharian pasti terselit ibrah yang mentarbiah.
Senyum, kan manis tu :)

Tabarakallah fi kum.

Comments

  1. 'Senyum, kan manis tu :)' a simple thread that is nicely written. 'Pandanglah setiap permasalahan tu dr kaca mata seorang mukmin. Setiap ujian dan nikmat yang Allah berikan seharian pasti terselit ibrah yang mentarbiah.' Very well said. Love the words. :)

    ReplyDelete

Post a Comment