Khutbah Jumaat:Masjid Shah IIUM

Khatib memulakan khutbah dengan peringatan untuk kita mempunyai taqwa.

Khutbah hari ini berkaitan ujian,
Ujian yang Allah berikan untuk setiap insani di bumi ini,
Ujian itu suatu sunnatul haya',
Sebuah tradisi kehidupan,

Permulaan ujian itu bukannya baru, ia bermula sejak penciptaan manusia pertama yakni Nabi Adam a.s lagi. Nabi Adam diuji dengan godaan iblis dan akhirnya diusir keluar dari syurga. Dan proses ujian itu berterusan sehingga hari ini.

Nabi Ibrahim a.s diuji dengan dilemparkan ke  dalam api, terpaksa meninggalkan isteri dan anaknya ditengah padang pasir serta disuruh untuk menyembelih anaknya sendiri.
Tapi beliau sabar,

Nabi Yusuf a.s diuji dengan godaan Zulaikha, rupa parasnya yang kacak dan juga dipenjara.
Tapi beliau sabar,

Nabi Muhammad saw diuji dengan kehidupan yang sukar, kehilangan ahli keluarga diawal usia yang muda, dicemuh dan diboikot.
Tapi baginda saw sabar,

Allah ciptakan syurga itu 7 lapisannya dan neraka itu juga 7 lapisannya bukan untuk suka-suka. Asbab utama sebagai tempatnya para hamba sesuai dengan tahap keimanan mereka. Bukankah ujian itu suatu kayu ukur keimanan kita?
Pandang bawah untuk berasa syukur pandang atas untuk pembaikian diri

Ujian itu ada dua jenis,
Ujian kesusahan,
Ujian kesenangan,
Seoranag mukmin dia mampu untuk tukarkan ujian itu kepada 'hadiah',
Hadiah untuk ke jannatul firdaus.

Comments