Kemampuan diri

Semalam ziarah nenek, ceria mukanya dapat hadiah buku-buku agama dalam tulisan jawi dari aku. Lama dah dia berhajat, maaf nenek sebab abang lambat belikan.

Sejak arwah atuk menghembuskan nafas terakhir lebih kurang 3 tahun lepas nenek hidup seorang diri saja. Waktu cuti dihujung minggu boleh la aku menjadi 'bodyguard' sementara, hari-hari biasa mendoakan Allah saja sebagai pelindungnya.

Pengalaman ini buatkan aku lama berfikir, cara dan kaedah yang sesuai untuk aku bantu golongan susah dengan ilmu kejuruteraan yang ada ini. Golongan susah ini kemewahan yang sudah menjadi norma kita bukan dalam kamus hidup mereka. Internet, 'smartphone' senang kata teknologi la.

Dan sejujurnya kebanyakan syarikat-syarikat dengan produk yang kononnya membantu golongan tertentu bukanlah seperti yang diharapkan. Bila sesuatu amal sudah dikongkong atas nama perniagaan, keuntungan itu diititik beratkan. Tapi tak salahkan mereka, merekakan perniaga.

Tak sesuai andai aku nak bangunkan aplikasi software untuk mereka juga tak sesuai dalam mana-mana bidang teknologi melainkan mekanikal.

Ada juga 2-3 research yang aku buat macam empangan mini dan generator dari kuasa pasir. Tapi masih draft semua tu, blueprint pun tiada lagi. Just a sketch of ideas. InsyaAllah after this degree will serious implement it.

Kalau berkata-kata dalam konteks matlamat masa depan. Rumah dan kehidupan yang stabil bukan matlamat aku. Aku nak mati berjasa pada agama dan ummah.

Dulu, kini dan selamanya seorang hamba Allah.

Tabarakallah

Comments