Seram

Nak dengar cerita seram?

Hampir dua bulan sudah diam di PG mahallah uthman ni, dari tingkat satu hingga tiga rasanya kira-kira 3-4 orang saja orang tempatan termasuk aku. Yang lain rakans antarabangsa.

Uniknya suasana sini pada rakan-rakan istimewa, orang awam panggil mereka OKU tapi lebih suka alamatkan mereka sama saja dengan kita. Orang kurang upaya.. gelaran tu lagi tepat pada yang bernanah hatinya.
Kurang upaya untuk taubat mungkin? Abaikan tiada kaitan dengan ini.

Banyak yang boleh diperlajari dari mereka-mereka ini. Ada sorang tu namanya aku tak reti nak sebut tapi orang Yamen. Hilang kedua belah kaki, senyum tak pernah lekang di bibir. memberi salam itu bagai bernafas. Rajin ke surau juga dia ini walau jalan menuju surau dipenuhi anak tangga. Kebanyakannya kurang nikmat berjalan secara normal. Tabah mereka ini.

Yang seramnya, bila aku tengok dan islah balik diri. Cukup sifat, cukup kudrat. Tapi kadang kecundang dengan ujian yang tipis. Andai Allah tarik satu anggota badan dari diri, contoh tangan kiri aku ini. Mungkin gila aku dibuatnya.

Aku kidal.

YaAllah jadikanlah akhlaq dan peribadi kami seindah nama-nama kami, Sukry, moga istiqamah seorang yang bersyukur insyaAllah. Ini kira doa untuk kita bersama juga, aminkan aminkan saja


Each time every night; 
Can't sleep,
Thinking,
Thinking,
And pondering,
What 've i done,
What 've i become,
What 'll i do,
With my sins,
With my a'mal,
With my amanah,
Allah,
Allah,
Allah,
Forgive me...


Comments