Teguran

Murabbi pernah berpesan dulu:

Orang yang menegur dan orang yang ditegurnya itu. Keduanya sedang dalam ujian. Yang ditegur diuji hatinya akan tahap adaptasi ke atas teguran yang diterima manakala yang menegur pula ujian atas cara penyampaiannya itu berhikmah atau sebaliknya.

Ada orang beralasan tersentap atas teguran, jadi dia membenci.
Ada orang beralasan si polan lembik atas teguran yang keras, jadi dia mengkritik.

“Serulah (manusia) kepada jalan Tuhanmu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang lebih baik...”
[anNahl 16:125]

Hikmah itu bukan memkhinzir buta guna modus operandi yang sama. Lain orang lain cara tegurannya ia kena sesuai dengan hatinya. Eh, matlamat menyampaikan itu untuk mengusik hatinya bukan? Jadi mengapa perlu menyakiti?

Nak tegur seorang atuk lain caranya dengan teguran buat seorang kanak-kanak mumayyis bukan. Contoh la.

-Soal adab perbuatan tidak boleh tipu, hari tu terbaca keratan artikel pasal remaja semakin biadap kerana Fb ke something macam itu la. Kinda true juga, keyboard warrior, prejudis benda-benda macam tu makin menerap budayanya lagi-lagi bila tiba musim bertemakan politik..aiyo, macam mana nak besarkan anak-anak kelak ni fitnah internet ni hebat juga.

Have taqwa have ihsan kawans.. gambar tu contoh perlakuan yang baik tapi tidak pada tempatnya..heh



Comments