Kisah Seram: Inovasi yang basi

Nak dengar cerita seram?

Tak tahu kenapa tapi madam sangat open dengan aku tadi. Dia cerita hasil perkongsian idea dengan seorang rakan doktor yang sedang sambung master dalam bidang psykiatrik (rasa macam salah je ejaan tu..abaikan). Kemudian madam berkongsi pengalaman semasa dia hamil.

Wanita hamil akan ada sesi dengan doktor untuk tengok waktu bersalin salah satunya daripada luas bukaan uterus perempuan tersebut, 2 inci lambat lagi 8 inci dah hampir waktunya. Cara sekarang doktor akan guna jari dan dimasukkan dalam ehems untuk semak keterbukaan itu. Sakit, katanya. And for sure segan lagi-lagi jika doktor lelaki yang buat.

Madam terlintas untuk reka satu alat. Ironinya aku pun sama-sama memerah otak untuk alat tu. Nak secara mekanikal atau elektronic? Kalau guna balistic gel bagus juga sebab komposisinya menghampiri daging manusia, lembut dan selesa sikit. Tapi hanya terlintas di kepala saja. Terasa malu atas topik itu pun ya juga. Jadi tak lanjutkan perbincangan, sebelum terbayang yang bukan-bukan..eugh..kena kahwin cepat ni, heh.

Its kool kalau idea itu benar-benar dapat direalisasikan. Sekarang pun isu privasi wanita bersalin ini viral juga ya. Mungkin ini boleh membantu sedikit sebanyak. Biiznillah.

Teringat dulu time di mrsm, aku beli satu buku nota kecil. Catat setiap persoalan dan permasalahan yang terlintas sambil-sambil curah idea untuk solusi. Seronok, buku-buku itu pun ada lagi. Teringat satu idea yang kelakar, energy harvest dari tsunami. U_U

Alhamdulillah, terima kasih Allah izinkan aku atas jalan ini. Ghairah ilmu dulu datang balik sama macam diMrsm dulu suatu nikmat yang aku hilang dulu sewaktu undergrad.

Hope this sharing benefit, kadang kita terlaku fokus berkelahi siapa betul siapa salah lagi-lagi atas isu hukum hakam. Solusion malas nak fikir...ta'aban is it?

Allahu alAlam

Comelkan anak kecil ni?
Seorang anak yatim,
Adik,
Nanti ada rezeki abang datang bermain dan hiburkan adik lagi ya,
Moga membesar menjadi sri kandi Agama kelak si comel :)
Allahumma amiin 

Comments