Nak dengar kisah seram?

Tadi usai solat tahyatul masjid sebelum azan solat jumaat, aku memerhati satu susuk tubuh tengah di tahiyat akhir solat sunatnya.

Tiba-tiba dia keluarkan telefon gengam pintarnya, dan sibuk menekan itu ini. Sangka aku, dia nak silentkan kot? Tapi kenapa lama dan banyak pergerakkannya.

Allah takdirkan aku bersolat bersebelahannya. Dia, buat hal yang sama juga. Dan aku terdengar dia membaca bacaan selawat tahiyat akhir (dia membaca dengan agak kuat).

Usai solat, aku bertanya. Rupanya dia baru lagi dengan nur Islam. Masih dalam proses belajar tertib solat dan part last itu dia tidak hafal lagi bacaannya. Selamat datang wahai saudara baru 

Husnuzhoon ya

Teringat pesan murabbi dulu, selagi suatu hal buruk itu hanya bermaim didalam hati, istighfar dan bersangka baik boleh jadi syaitan tengah cucuk-cucuk hati itu.

-Khutbah tadi khatib berkongsi nilai rahmah dan pengpunan Allah. Pesan khatib buat kita si pendosa, jangan putus asa atas dosa yang kita lakukan. Sebanyak mana ia, return back to Allah. Allah maha mengampuni hambanya.

Tambah khatib juga, sifat ampunanNya. Dosa itu dihampuskan bagai kita tidak pernah melakukannya. Contoh yang khatib beri, jika kita delete file dalam kumputer data itu masih boleh di ambil kembali.

Berdosa terus bertaubat. Tapi bagaimana pula dengan mentaliti tak mengapa berbuat dosa nanti kelak boleh bertaubat?

2 perkara asas jawapannya. Pertama, maksiat akan generate maksiat yang lain dan ajal kita hal ghaib. Risau-risau mati dalam bermaksiat dan lagi merisaukan Allah tutup hati kita untuk ingin bertaubat.

Allahu alam.



Comments