Nak dengar cerita seram? : kiamat

"Engkau percaya dengan hari kiamat tak?.." sergah Mior memecah lamunanku.

"Mesti la percaya..awatnya?"

"Andai la yang kita tahu bila terjadinya kiamat apa yang kau akan buat?.."

"Mungkin tunggu beberapa jam sebelum kiamat then pulun taubat sungguh-sungguh...kot"

"I see macam yakin je sempat dan diterima taubat tu kan, dan kalau kita tak tahu pula?"

"Dok eh, tapi benda last minit ni feeling dia serius banyak sikit kot, tengok time kita study untuk final la, imbakan.. Kalau tak tahu, setiap saat tu kena hati-hati la, usaha mantapkan dan tambah amal ke, mau tiap malam buat solat taubat..tak gitu?"

"Setuju, dan situ la datangnya natijah relevannya dirahsiakan tarikh kiamat dan kematian kita. Sifat manusia ni mudah lalai dan ambik mudah akan hal yang mereka pasti dapat.."

"Amboi falsafah, boleh buat video masuk U2tube ni.. femes la hang..hehe"

Ketawa sinis kami dibuatnya, tapi ada betul juga isu yang dipetik oleh mior itu. Hal ghaib ni boleh jadi ia hadiah boleh jadi ia musibah yang seharusnya bersifat mentarbiah. Sebab itu nabi saw menyuruh kita andai tahu esok tibanya kiamat lekas-lekas ditanam benih jika ada. Fokusnya untuk kita itqan pada masa sekarang bukan berangan pada hari esok atau menyesali hari semalam. Teringat hoax 2 tahun lepas, kiamat sudah tiba katanya.

Soal jodoh, pasangan yang berkahwin pun boleh bercerai bukan? inikan pula yang tiada ikatan sah. Soal rezeki pun, boleh jadi wang simpanan di dalam bank itu esok bukan milik kita lagi dan boleh jadi hari ini berlapar esok ada kenyangnya. Itu contoh lah.

Jadi buat apa risau akan hal yang tidak pasti, seharusnya manfaatkan dan hargai apa yang pasti sekarang ini. Ada isteri/suami dan anak-anak hargailah mereka sebelum salah seorang pergi. Waktu muda, guna dengan bijak sebelum tua mengambil-alih. Itu contoh juga tu.

"Somehow terasa sedikit beemotivasi, jazakallah mior.., eh, hilang dah dia. Mior-mior, macam tahu-tahu saja aku tengah depresi ini.."

Ujar hati kecilku. Seronok ada sahabat yang saling mengingatkan kita kembali pada jalanNya ini. Alhamdulillah.

Sahabat.

Tiba-tiba hati tersentap, memori lama aku imbas berkali-kali. Lantaran itu aku bergegas bangkit dari kerusi dan menuju ke pintu bilik yang terkunci dari dalam itu. Pintu masih terkunci, mata meliar melihat keadaan bilik bujang ini.

"Celah mana mior keluar tadi?.."

"Jap, siapa mior?..."


-Nah cerita seram, khutbah tadi khatib cerita pasal OKU (orang kelainan upaya). Jangan discriminasikan mereka, pesan khatib.

Have taqwa



Comments