Plagiat:Bermuamalah Dengan Baik Sesama Manusia

Ust Yasir Ramlee berpesan: 

Bermuamalah dengan manusia dengan baik salah satunya adalah melalui interaksi yang baik. Menggunakan bahasa yang mudah difahami dan jelas sehinggakan tidak perlu berjela-jela, terutama dalam urusan membabitkan pekerjaan.

Penggunaan tuturkata dan laras bahasa yang baik kepada orang yang diajak bicara membuatkannya senang menerima mesej bicara. Sebaliknya kata-kata kesat dan sinis hanya membuatkan insan lain merasa benci dan meletakkan "penghalang" daripada menerima mesej yang hendak disampaikan walaupun ia benar.

Selain daripada itu juga, bermuamalah dengan baik juga dipengaruhi oleh keadaan mimik muka atau ekspresi si pembicara. Adalah Nabi shallallahu 'alahi wasallam itu orangnya senantiasa tersenyum dan tidaklah lebih daripada itu. Tidak terbahak semasa suka dan tidak juga bermasam muka.

Sentiasa berwajah serius dan kusam menyebabkan orang menjauhkan diri. Manakala sering-sering berseloroh dan bermain-main menjadikan empunya diri kelihatan lekeh. Seolah-olahnya tidak ada suatu tanggungjawab yang boleh diberikan kepadanya.

Ada suatu ulasan Al-Imam Al-Zahabi yang menarik terhadap seorang perawi yang thiqah tetapi dikatakan tak pernah tertawa. Katanya:

بَقِيَ هُنَا شَيْءٌ يَنْبَغِي لِمَنْ كَانَ ضَحُوكاً بَسَّاماً أَنْ يُقَصِّرَ مِنْ ذَلِكَ، وَيَلُوْمَ نَفْسَهُ حَتَّى لاَ تَمَجُّهُ الأَنْفُسُ، وَيَنْبَغِي لِمَنْ كَانَ عَبُوساً مُنْقَبِضاً أَنْ يَتَبَسَّمَ، وَيُحسِّنَ خُلُقَهُ، وَيَمْقُتَ نَفْسَهُ عَلَى رَدَاءةِ خُلُقِهِ، وَكُلُّ انحِرَافٍ عَنِ الاعتدَالِ فَمَذْمُوْمٌ، وَلاَ بُدَّ لِلنَّفْسِ مِنْ مُجَاهدَةٍ وَتَأْدِيْبٍ.

"...Tinggal lagi di sini, hendaklah seseorang yang kuat tertawa tersenyum untuk mengurangkan daripada (perbuatan) tersebut. Dan mencela dirinya sendiri sehingga diri tidak bergelora dengannya.

Dan hendaklah seseorang yang yang sering bermasam muka lagi keras untuk senyum, dan memperelokkan akhlaknya dan memarahi dirinya sendiri disebabkan buruk akhlaknya.

Dan setiap yang menyimpang daripada pertengahan (kuat tertawa dan selalu bermasam muka) adalah tercela, dan tidak dapat tidak bagi setiap diri itu perlu berusaha (memperelokan diri) dan berakhlak"
[10/141: سير أعلام النبلاء]

Semoga saya yang menulis ini juga dikurniakan akhlak yang baik dan mudah untuk bermanis muka.

وبالله التوفيق والهداية...



Comments