Sembang

Semalam bersembang dengan jiran, dia bangladeshi.

Dari hal seringkas bertanya khabar sehingga hal polimik terkini, isu bomoh dan MH370. Terasa malu juga untuk berbincang terutama isu tok moh dan 'penampar ajaibnya' itu. He and most of my international friends here find it stupid and that include the way Malaysia handle this case. Terkedu nak jawap.

He insist me to give some theories regarding the plane gone missing. I refuse to at first, tak suka sebenarnya nak bersembang hal persis macam ini ia didik sifat bersangka-sangka dalam jiwa dan paling teruk silap tatacara fitnah jadinya.

He keep on pushing me to give some so i said kalau ikut logik dan ilmu yang ada. That plane has been hijacked. I wont share the detail due its not important pun.

The thing is keep praying and have faith lagi-lagi dalam hal yang hanya takulan akal sebagai paksi. Sebab akal kita limited.

Sedikit perkongsian dari Ustaz Ibrahim Nuhu dalam talk heroes semalam yang berkaitan:

Ada seorang pemuda yang kehausan berhenti rehat pada satu punca air, telah datang seketika kemudian seorang askar perang yang lengkap bersenjata berhenti atas alasan yang sama.

Di takdirkan si askar tercicir wangnya dan berlalu pergi manakala si pemuda itu mengambil wang tersebut dan pergi juga. Seketika kemudian datang seorang tua untuk minum air di situ.

Si askar perasan kehilangan wangnya, jadi dia berpatah balik ke tempat sebelumnya. Persis tabiat seorang askar, tegas dan terus menanyakan si tua yang berada di situ wangnya.

"Sungguh aku tidak tahu!.." jawab si tua.

Kerana berang si askar memancung kepalanya.

Peristiwa ini di saksikan oleh Rasulullah saw (kalau saya tak silap dengar), sekali imbas ia satu ketidak adilan bukan? Dan natijahnya (di ceritakan oleh malaikat, juga if saya tak silap dengar) bahawa si tua yang terbunuh itu dulunya si pembunuh ayah kepada si askar. Jadi Allah izin si askar membalas dendam padanya. Manakala buat si pemuda itu pula, wang yang tercicir bukanlah milik asal si askar, ia wang rampasan keluarga si pemuda. Dan Allah izin wang itu kembali padanya.

I might got this story mixed-up, but lebih kurang gitu la.

Satu contoh dan kisah yang menidakkan kehebatan akal dan takulan seorang manusia. Boleh jadi pada mata hati kita hal ini yang terbaik, tapi sebenarnya tidak.

Hati-hati dalam menilai lagi-lagi atas hal yang tidak pasti. Sebab keupayaan kita ini terbatas. Di situ iman memainkan peranannya, percaya atau tidak ada kuasa yang lagi hebat?


Comments