Skip to main content

Serenity

Menjaga pandangan mata sendiri dan mata orang lain (dengan bersederhana dalam perkongsian di laman sosial contohnya).

Tak reti sangat hal perkahwinan ni walaupun dalam proses pemilihan calon. Macam-macam teori dan kaedah wujud, tapi yang teragung kita ikut cara Rasulullah saw. Selain agama, biasanya tidak meletakkan apa-apa kriteria selain perasaan Qurratul ain pada bakal pasangan. 

Doa' dari surah alFurqan ayah ke 74.
" وَالَّذِينَ يَقُولُونَ رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا "

Lagi risaukan diri sendiri sebenarnya. Aku ini lelaki, Allah kata dalam surah anNisa' lelaki itu Qawwamah buat orang yang dipimpinnya. Konteks alQawwam tu luas. Bagi aku tidak kisah dia tidak pandai masak, bengkeng, tak reti melawak, kalut atau masih banyak kelemahan diri. Aku ini pun sangat banyak kekurangan dan kelemahan. Perkahwinan itu satu perkongsian hidup, bertolak-ansur, boleh dibawa berbincang dan saling menghormati itu antara kunci kebahagian rumah tangga.

Pernah belajar fiqh berkaitan usrah, tarbiatul aulad juga sikit-sikit dulu (1st year-2nd year degree dulu) bukan untuk persediaan perkahwinan tapi atas usaha dakwah dan berberapa kengkangan hidup. Tak pernah tahu keluarga itu macam mana sebenarnya, anjuran Dr.Maza juga waktu minta nasihat akan hal hidup. Belajar benda itu dulu sebelum ada niat nak berkeluarga sangat-sangat menjaga hati dari terjebak dari couple/ bercinta sebelum nikah ni. Rasa berat sangat amanah perkahwinan itu lagi-lagi suami, belajar dari Rasulullah s.a.w (melalui hadis-hadisnya dan tafsir Quran) sangat berbeza dengan apa yang kita ada. Asyik terfikirkan hal-hal seperti;

1. Mampu ke nak bahagiakan anak orang, paling kurang setaraf layanan ayahnya.
2. Mampu ke nak tarik mereka masuk syurga.
3. And the list grow-up..

Tiada istilah queen control mahupun king control, 2 insan yang betul-betul hidup saling menampung kekurangan satu sama lain atas jalan agama. Sinopsis ringkas yang aku boleh berikan.

InsyaAllah ada rezeki aku share apa yang diperlajari dahulu untuk manfaat kita semua.

-----------------------
Saja share. Have taqwa kawans, Moga Allah golongkan kita dikalangan yang bergantung harapan hanya padaNya, dan semoga diizinkan kita rasa perasaan Quratul Ain (penyejuk mata) itu pada diri ahli-ahli kita. Amalkan doa tu deh, terutama buat kawans yang sudah bernikah tu.



Comments

Popular posts from this blog

Panduan mahram untuk ukhti dan akhi :D

Panduan mahram untuk ikhwan
Yang ini pula untuk akhawat
Masyarakat melayu khususnya memang terkenal dengan sikap dan adat yang sopan,
Menyantuni orang yang lebih tua dan bersalam tanda hormat sudah menjadi kebiasaan, cumanya ada sedikit ketirisan dalam itu. 
Mahram, adalah seseorang yang halal untuk kita menyentuh, bersalaman dengannya. Walaupun dia mak cik kita tapi andai tidak kena statusnya masih haram untuk kita bersalaman.
Tabarakallah moga panduan di atas dapat ktia praktikkan insyaAllah :)

Keberkatan.

Nak dengar cerita seram?

Honestly, i grew up in secular kinda of fikrah. Been exposed by sciences and such, things that i'm inspired the most is the outer space. Unikkan bila tengok balik angkasa, rasa kita manusia ni kerdil je and all those problems seems nothing. Ya, tika itu my view in the Muslims was bad. Agamawan hanya bercakap perihal hukum, itu haram ini haram tanpa mengajar Islam pada awam dan lahirnya muslims yang skeptikal. Lain sangat lain dengan apa yang diri faham akan Islam seolahnya semakin alim sesorang semakin 'keras' mereka. Ia kontradik bukan?

Lewat tingkatan tiga, baru kenal para ilmuan Islam. Haibat mereka-mereka ini salah satu contoh ummat yang wasatah juga. AlBiruni, ibnu Sina namakan saja, pekerjaannya seorang doktor, seorang ahli matematik dan lain-lain tapi hidup mereka sebagai seorang muttaqin (bi iznillah).

Jadinya sejak hari itu saya cabar diri untuk menjadi seperti mereka. Bukan saja mahir dalam ilmu dunia tapi ilmu-ilmu ketaqwaan juga serta gara…